Ads 468x60px

.

Selasa, 15 Maret 2011

Sungguh Cantik Jika kau berJilbab




Saya pernah berpikir, Apa sie yang menjadi alasan wanita belum mau ato ga mau makai jilbab? Banyak banget alasan yang saya terima, baik dari apa yang saya lihat atau dengar. Iseng pernah saya bertanya pada teman wanita saya tentang menggunakan jilbab. Jawabannya macem-macem banget. Menarik juga kalo saya bahas. Dibawah ini Cuma beberapa alasan yang saya ketahui, setidaknya alasan ini umum lah di kalangan teman wanita kita yang ga berjilbab. Semoga nanti, apalagi kalo habis baca artikel ini, teman/saudara wanita kita lalu pada mau pake jilbab, wah syukur alhamdulillah deh. Buat wanita yang merasa alasan di artikel ini “sama” dengan alasan mereka, afwan ya! Ini cuma bahan renungan dan ajakan agar wanita itu benar-benar mulia hidup di dunia ini.




1. Pake jilbab merasa gerah dan panas.




Kata siapa? Bukannya pake jilbab itu malah adem? Lengan, kaki, wajah jadi tertutupi dari panasnya matahari. Udah ga perlu lulur lagi biar badan halus & bersih. Secara gitu loh, tubuh udah terlindungi dari sengatan matahari & ultra violet. Ga percaya? Cek aja temen-temen kalian yang berjilbab, kulitnya lebih superior dari kalian.he…he…he…(buat pria yang belum ber muhrim DILARANG KERAS.he…he…he…lagi). Mending ngrasa gerah di dunia tapi ntar di akhirat jadi adem, daripada ga pake jilbab di dunia biar adem, tapi di akhirat malah gerah.




2. Jilbab ga menarik, ga gaul, ga keren.




Alasan dasar wanita pada umumnya kan? Lucu juga kalo kita pahami alasan ini, dibilang ga menarik & semacamnya. Menarik disini sebenarnya orientasinya kepada pria kan! Jadi biar menarik ga usah pake jilbab dong




Saudari muslimku, padahal sesungguhnya yang lebih menarik buat mayoritas pria adalah wanita berjilbab. Ga hanya itu, wanita berjilbab pun lebih dihormati daripada yang ga pake jilbab. Sering ga kalian diledek cowo waktu di jalan sambil di ‘suit-suitin’ mereka? Bukannya itu sama aja merendahkan diri kalian sendiri buat cowo-cowo itu. Kalian udah kaya barang tontonan yang bisa diledek. Coba kalian pake jilbab, pria iseng aja segan ma kalian, apalagi pria yang ‘alim’.wuih tambah segan… apalagi jaman sekarang udah bnayak kan butik2 yang menjual berbagai macam jilbab yang elegan tetapi harus tetap syar’i lho…




3. Takut durhaka, karena orang tua melarang untuk berjilbab.




Kita memang wajib patuh pada ortu. Tapi kita boleh bahkan wajib tidak menuruti perintah mereka jika perintah mereka ga sesuai/melenceng dari agama. Kalian ga boleh pake jilbab ma ortu coz takut durhaka. Jilbab itu wajib buat wanita baligh, kalo kalian nurut ma perintah ortu, kalian bukan durhaka ma mereka, tapi durhaka ma Allah SWT. Sedang azab dari durhaka itu kan dari Allah. Allah ga akan mengazab hambanya yang taqwa kepadaNya. Justru ortu lah yang telah berbuat durhaka. Punya anak bukannya diajarin sholeh-ah, eh malah nglarang-nglarang anaknya menutup auratnya. Maksudnya apa pak/bu? Biar laku apa gimana? (Astaghfirullah).




4. Pakaian muslim kan mahal!





Alasan kaya gitu hanya berlaku buat saudara kita yang sangat-sangat miskin sehingga ga mampu membeli pakaian Islami. Bisa juga cuma alasan dia saja, sebab ia lebih menyukai pakaian yang ‘bugil’ sehingga tampak lekuk tubuhnya atau paha mulusnya bisa kelihatan orang. Aneh ga, pakaian gituan bukannya lebih mahal? Kenapa bilang ga mampu beli baju muslim? Bandingin aja misal baju muslim harganya Rp.100 ribu, kaos cewe yang ketat, harganya Rp.50 ribu. Mahal mana? Kalo orang ‘bisa mikir’, pasti mahalan kaosnya. Lihat aja, kaos paling kainnya sekitar 1 meter juga ga nyampe harga Rp.50 ribu. Baju muslim bisa 2 meter lebih cuma Rp.100 ribu. Katanya ga mampu pakaian yang banyak kainnya, tapi beli kaos mpe segudang, mampu. Aneh tapi nyata.




5. Takut ga istiqamah.




Buat apa pake jilbab tapi kelakuannya buruk? Banyak yang bilang demikian (saya dulu juga berpikiran gini). Waduh saudari ku, jangan yang jadi contoh orang macam gitu. Tapi cari contoh orang yang benar-benar istiqomah & muslimah. Kan banyak wanita muslimah yang bisa ditemui. Kalo ga nemu-nemu ya kebangetan. Kalo orang berpikiran gini, bisa-bisa udah ga ada Islam lagi. Misalnya, mau belajar shalat tapi takut ga istiqomah, trus jadi ga shalat. Lah gimana mau istiqomah kalo belum mulai aja udah mundur duluan. Cari contoh orang yang muslimah ya! dan bertemanlah dengan orang yang benar2 shalehah yang bisa menasehatimu untuk duniamu dan untuk akhiratmu…. watawasaubil haq watawasaubissabr….




6. Belum mendapat hidayah, buat berjilbab.




Hidayah apa yang dimaksud? Jilbab itu kewajiban, bukan nunggu datangnya hidayah lau baru mengenakan jilbab. Kalo hidayah ga dateng-dateng, so ga pake jilbab? Ibarat makan, kita ga perlu nunggu laper baru kita makan kan? Kalo 1 minggu kalian ga laper-laper trus ga makan? Ya malah kebeneran tue, jadi makanannya bisa disumbangin aja. Kalo mau kenyang ya makan dong, begitu juga kalo mau dapat hidayah, pake jilbab dong. Percaya deh kalo kamu pake jilbab ikhlas karena Allah, InsyaAllah kamu akan ngrasain hidayah itu.




7. Punya tubuh yang indah, lalu ditampakkin auratnya, dengan alasan menghargai anugrah/ kenikmatan yang diberikan Allah kepadanya.




Menghargai sie menghargai, tapi apa ga liat perintah Allah buat menutup aurat? Allah memberikan tubuh indah kalian itu hanya untuk mahrom kalian (suami kalian), bukan malah buat diobral gitu. Ini bukannya menghargai anugrah Allah, tapi malah merusak anugrah tersebut. Demi Allah, Agama Islam ga ada perintah menghargai kenikmatan berupa tubuh wanita yang indah buat jadi tontonan umum, kecuali buat muhrimnya(suami misalnya). Kalo kalian berpikir gini, Islam KTP ya mba?




8. Belum waktunya.




Ini hanya pernyataan wanita yang dangkal pikirannya. Dalam agama Islam udah diatur kapan wanita wajib mengenakan jilbab. Kenapa malah ngulur-ngulur waktu. Ga beda waktu shalat. Shalatnya 5 menit lagi ah, 10 menit lagi ah, dst, eh pada akhirnya malah ga shalat karena waktu shalat udah lewat & berganti waktu shalat yang lain. Berkata belum saatnya pake jilbab, pakenya ntar kalo udah tua. Nah kalo besok kamu mati gimana? Bekal aja belum punya, bawa dosa pula. Subhanallah.




9. Karena takut dicap aliran tertentu kalo pake jilbab..



Sekarang ku tanya, kalian lebih suka dianggap aliran tertentu, tapi kalian Islam yang bener, atau dianggap aliran modern ala barat dengan pakaian seksi-seksi yang kalo mata melihat ga ada bedanya kalian ga berpakaian?

Kalo pilihan kalian yang kedua, ku doain aja deh biar suatu saat hati kalian terbuka. Habis susah sie kalo ngomong ma orang yang pemahaman agama kurang trus pikirannya udah dirasuki pikiran ala barat.




Kita disini saling belajar & bertukar ilmu, saya pun masih dangkal agamanya. Saya hanya menyampaikan yang saya tahu agar umat Islam kita kembali pada fiqihnya. Kurangnya pemahaman terhadap Islam inilah yang menjadi ketidak tahuan kita akan Islam sebenarnya. Orang yang berpendapat kaya gini sebenarnya karena dibuat-buat untuk menutupi diri sendiri agar tidak dituduh melanggar syari’at. Sesungguhnya di dalam Islam itu ada dua golongan, yaitu golongan Hizbullah, golongan yang senantiasa menaati perintah Allah dan golongan Hizbus Syaithan, yakni golongan yang melanggar perintah Allah. Nah kalian mau pilih yang mana?




10. Takut ga laku, jadi selama ia belum nikah, maka ia belum mengenakan jilbab.




Nah alasan ini sebenarnya berhubungan dengan point 1. Alasan ga memakai jilbab agar auratnya dapat terpancar sehingga menjadi daya tarik kaum pria. Hanya wanita (maaf) “kurang baik” yang berfikir kaya gini. Kalian berarti barang dagangan dong ya? Biar laku jadi membuka aurat kalian gitu? Justru pria lebih tertarik pada wanita berjilbab, Karena setidaknya dia dapat melindungi auratnya, daripada yang berpakaian seksi. Iiiihhh ogah amat kita kaum pria (muslim) nikah ma wanita yang mengumbar tubuhnya ke umum. Kalian malah akan dicap sebagai wanita murahan. Bukan sebagai primadona. Eh ada juga ding yang memprimadonakan si seksi ini. Mau tau? Ya pria iseng & ga bermoral. Mang mau punya suami yang kaya gini? Ga kan? Lagian tu ya, kebanyakan wanita muslimah itu lebih dulu ‘laku’ menikah lho daripada wanita biasa. Disini maksudnya, wanita berjilbab malah ‘lebih laku’ duluan dalam soal pernikahan. Nah lho! liat aja wanita berjilbab umur belasan udah banyak yang ngantri ini pengalaman dilingkungan sekitar lho… dan kalian tau nggak yang ngantri tentunya pria (ikhwan) yang sholeh tentunya karena wanita yang baik untuk pria yang baik pula…




Semoga kalian semua saudari Muslimah yang belum mengenakan jilbab akhirnya mau mengenakan jilbab. Untuk pemahaman lebih jauh tentang berjilbab, kalian bisa tanya ma ustadzah atau siapapun yang pemahaman agamanya bagus. Kalian bisa juga bertanya pada saudari lainnya yang telah mengenakan jilbab. Ups, pake jilbab juga ada aturannya lho, ga asal pake jilbab trus beres. Banyak lho buku tentang jilbab untuk wanita muslimah.




Semua yang saya tulis juga berdasar pengalaman saya, terutama seorang wanita yang sedang berproses dengan saya. Dulu dia biasa aja, bahkan kurang pemahaman agamanya, tapi dia sekarang telah menjadi wanita muslimah, seorang akhwat. Saya tahu dia begitu karena perubahannya untuk berhijab secara ga langsung bareng dengan kehidupan saya. Saya merasakan anugrah dari Allah buat saya, yaitu dengan bersamanya.

2 komentar:

Habib Asyrafy mengatakan...

tulisan kamu bagus, izin save ya, aku ada rencana ngajak kamu nulis juga, tapi biar kukonsep dulu ya

http://www.habibasyrafy.com/2012/06/berjilbab-fashion-atau-agama.html
lihat juga ya :)

Ashabu Rayati Suud mengatakan...

terimakasih tawarannya :-)

afwan

Posting Komentar

Ada kesalahan di dalam gadget ini
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...