Ads 468x60px

.

Kamis, 15 Januari 2015

Kebijakan Sultan Abdul Hamid Terhadap Para Penghina Rasulullah SAW


Pemimpin adalah perisai (junnah), umat berperang di belakang serta berlindung dengannya. Demikianlah sabda baginda Rasulullah SAW menggambarkan tugas keberadaan pemimpin bagi umat. Ia adalah pelindung umat dari segala bahaya (dharar) yang menimpa harta, jiwa, kehormatan, akal, dan agamanya. Dialah seorang khalifah yang dibaiat untuk menerapkan syariah, yang dengannya fungsi-fungsi ini bisa terwujud. Tak heran ketika perisai ini lenyap, bukan hanya harta, jiwa dan kehormatan umat yang terbaikan tanpa pelindung, namun kehormatan Rasulullah SAW pun  berulangkali dihina dan dinistakan.


Hal ini berbeda ketika Daulah Khilafah masih ada. Seterpuruk apapun kondisi umat saat itu, setiap upaya dan tindakan yang menistai Islam dan umatnya, tetap bisa  ditindak tegas.  Inilah yang ditunjukkan Sultan Abdul Hamid Ats-Tsani. Pada akhir abad ke-19, tahun 1890, ketika seorang penulis Prancis, Henri de Bornier, membuat pentas drama komedi berisi penghinaan kepada Rasulullah SAW, Sultan Abdul Hamid mengirim surat kepada Prancis agar melarang pementasan drama itu di seluruh Prancis. Prancis pun memenuhi permintaan itu dan mengambil keputusan melarang pementasan drama itu.



Prancis mengirim surat kepada Sultan Abdul Hamid yang di antara isinya: “Kami percaya, keputusan yang kami ambil sebagai pemenuhan atas keinginan yang mulia Sultan akan memperkuat hubungan hangat di antara kita ..”. Ketika penulis itu berusaha mementaskannya di Inggris dan mulai membuat persiapan pementasannya di Allesiyom yang terkenal, Sultan mengetahuinya dan mengirimkan surat agar pementasan itu dilarang. Maka pementasan itu pun dilarang. Padahal kala itu, Inggris merupakan negara adidaya, namun ia tetap meminta maaf atas persiapan pementasannya, meski drama itu belum sempat dipentaskan.


Tidak cukup sampai di situ, Sultan pun memanggil seluruh duta negara-negara Eropa yang ada di Daulah Khilafah Utsmaniyyah. Ketika mereka datang, sang khalifah membiarkan mereka menunggu berjam-jam di depan pintu kekhilafahan. Kemudian  Sultan datang menemui mereka dengan berpakaian militer sambil menjinjing sepatu, lalu dengan penuh wibawa dan nada mengancam, ia berkata kepada mereka: “la in lam tantahi faronsa ‘an fi’latiha, la anta’ilannaha bi jaisyil khilafah, kama anta’ilu hadzal hidza biyadii, fahkhrijuu qobbahakumullah” Artinya: “Seandainya Prancis tidak menghentikan tindakannya (pementasan drama yang menghina Rasulullah), niscaya aku kerahkan pasukan khilafah yang dengannya aku perlakukan mereka seperti sepatu yang ada ditanganku ini. Maka pergilah, semoga Allah SWT menimpakan keburukan kepada kalian”. 

Para duta itu pun segera menyampaikan kepada para pemimpin mereka, apa yang mereka dengar dan mereka saksikan dari sang khalifah.  Terkejut mendengar acaman di atas, Ratu Inggris yang ketika itu sedang hamil, keguguran janinnya. Betapa tidak, ancaman tegas tampak dalam ucapan sang Sultan. Al-inti’al artinya adalah Lubs an na’l (mengenakan sepatu). 

Dikatakan, inta’ala al-ardha, artinya saafara ‘alaiha (berjalan di atasnya), atau wathi’aha (menginjakkan kaki di atasnya). Selain itu, sang Sultan tidak memandang bahwa tindakan penghinaan tadi, seandainyaa pementasan drama itu benar-benar terlaksana, hanya ulah salah seorang warga  Prancis, tetapi ia menganggapnya sebagai kebiadaban yang dilakukan oleh institusi negara. Sehingga dengan perkataannya itu, tak ada satu negara pun yang bisa beralasan bahwa itu hanyalah tindakan makar warganya, apalagi berlindung di balik alasan kebebasan. Tak heran berselang tiga tahun setelah itu, yakni pada tahun 1893, ketika tersiar berita bahwa di Roma-Italia akan digelar sebuah pementasan drama berjudul “Muhammad at-Tsaniy”. Pemerintah Italia langsung membatalkan rencana tersebut.

Sikap khalifah ini jugalah yang membuat umat menjadi tenang.  Mereka merasa senang dan bangga dengan sikap sang Sultan. Berbagai surat ucapan selamat dikirim oleh kaum Muslimin dari berbagai penjuru dunia, bahkan sebagian mereka mengadakan perayaan atas kabar gembira tersebut. Hal ini jauh berbeda dengan kondisi umat saat ini.


 Persoalan demi persolan yang menimpa umat Islam serta penghinaan demi penghinaan terhadap Rasulullah SAW semakin menunjukkan bahwa para pemimpin sekuler yang ada saat ini, bukan hanya tidak mampu melindungi kehormatan Islam dan kaum Muslimin, namun juga semakin jelas menunjukkan bahwa keberadaan mereka justru untuk melindungi kepentingan asing yang membenci dan memusuhi kaum Muslimin. Wajar, meski tidak semuanya dapat dibenarkan, bila umat saat ini, melakukan tindakannya masing-masing, dengan caranya sendiri-sendiri demi membela agama dan kehormatannya. Wallahu a’lam, (mediaumat.com, 8/10/2012)


0 komentar:

Posting Komentar

Ada kesalahan di dalam gadget ini
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...